Page 1 of 5 12345 LastLast
Results 1 to 10 of 50

Thread: 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga


  1. #1
    Advisor maspras's Avatar
    Join Date
    Jun 2008
    Location
    lombok
    Posts
    14,290
    Rep Power
    22

    Lightbulb 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga

    5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga




    Latihan Kopassus (foto wordpress.com)

    Dua minggu ini saya ada sedikit kerjaan di lingkungan TNI Angkatan Laut yang sangat menyita waktu dan tenaga. Dari interaksi dengan mereka, saya jadi sedkit paham dan mengerti suka duka menjadi pembela tanah air. Sukanya tentu jika sedang menikmati masa-masa bersama keluarga atau seluruh anggota kesatuannya. Dukanya sudah pasti ketika harus berpisah dengan mereka dan mengarungi samudera luas menuju batas-batas terluar Nusantara nan luas ini. Bisa Anda bayangkan bagaimana rasanya tidak bertemu dengan orang-orang tercinta selama berbulan-bulan, apalagi jika untuk selama-lamanya, entah gugur saat bertugas atau ditawan pihak musuh.

    Memang, ketika era Orde Baru posisi mereka sempat menjadi perdebatan. Secara umum ABRI -sebelum Polri berpisah menjadi kesatuan sendiri- mempunyai dua peran sekaligus, yakni sebagai kekuatan hankam dan sospol. Artinya, selain menjaga pertahanan dan keamanan wilayah NKRI, mereka juga ditugaskan untuk menduduki jabatan-jabatan politis negara dan menjadi kepala daerah. Sejak era Reformasi, dwifungsi ABRI tersebut berangsur dihapuskan, termasuk keterwakilan fraksi mereka di MPR.

    Kali ini saya tidak hendak membahas perihal tersebut di atas, melainkan prestasi-prestasi yang cukup membanggakan yang dimiliki kesatuan-kesatuan khusus Tentara Nasional Indonesia. Mudah-mudahan informasi lama ini bisa sedikit memberi semangat kita dalam proses bela negara, kata lain untuk nasionalisme.

    Dari obrolan-obrolan ringan kami dengan mereka, ternyata prajurit TNI juga tidak mau kalah dengan kalangan sipil dalam hal perlombaan atau kejuaraan guna menunjukkan kemampuan mereka. Sebagai misal Korps Marinir yang masih berada di bawah TNI AL adalah kumpulan-kumpulan prajurit tangguh di antara kesatuan lainnya. Apa yang serdadu asing tidak sanggup lakukan, prajurit-prajurit Marinir dengan semangatnya dapat menyeberangi Selat Sunda selama 12 jam berenang tanpa henti di tengah derasnya arus dan pusaran-pusaran air yang mematikan.

    Di lingkungan TNI Angkatan Darat, kita memiliki Komando Pasukan Khusus (Kopassus) yang dulunya sangat berjasa menumpas Gerakan 30 S PKI. Kala itu masih bernama Resimen Para Komando Angkatan Darat (RPKAD) yang kemudian berubah nama menjadi Korps Para Sandi Yudha (Kopasandha).

    Dari even-even yang diikuti dalam kejuaraan antar kesatuan pasukan elit internasional, Kopassus bisa dibanggakan karena bisa menduduki peringkat tiga dunia hanya kalah oleh tentara khusus Kerajaan Inggris (SAS) dan Israel (IDF). Kemampuan yang diperlombakan diantaranya perlombaan bela diri, kamuflase, olah senjata, menembak, survival, renang, dan sebagainya.

    Berikut petikan selengkapnya :

    1) Special Air Service (SAS), England
    Seragam SAS Inggris (foto kaskus.us)

    SAS adalah resimen pasukan khusus dalam Angkatan Darat Inggris yang pernah menjadi model bagi pasukan khusus dari negara-negara lain. SAS membentuk bagian signifikan Pasukan Khusus Kerajaan Inggris Special Boat Service (SBS), Special Reconnaissance Regiment (SRR), dan Pasukan Special Support Group (SFSG).

    Bela dirinya dinamakan Gon-Ryu, sejenis karate. Alumninya banyak yang menjadi mentor-mentor dan kontributor acara televisi, seperti Bear Grylls (Survival Expert, Discovery Chanel), Ross Kemp di BBC Knowledge, dan sebagainya.
    Konon kalau sedang latihan perang gerilya, sisa kotoran mereka dibawa agar musuh tidak dapat mengendus jejaknya.

    2) Israel Defence Forces (IDF), Israel
    IDF dibantu The Mossad (Hamossad leModi’in uleTafkidim Meyuchadim) bertanggung jawab atas pengumpulan intelijen dan operasi-operasi rahasia termasuk kegiatan paramiliter. Ini adalah salah satu entitas utama dalam Komunitas Intelijen Israel, bersama dengan Aman (intelijen militer) dan Shin Bet (keamanan internal). Peran dan fungsi yang sama dengan Central Intelligence Agency (CIA) dan Secret Intelligence Service (SIS). Direkturnya bertanggung jawab langsung kepada Perdana Menteri.
    Beladirinya dinamakan Krav Maga, mengandalkan kekuatan fisik dan teknik melumpuhkan musuh yang efektif dan efisien. Pemuda-pemuda Palestina sering dijadikan objek latihan, caranya dengan diangkat lalu tulang punggungnya dihantamkan ke paha prajurit IDF atau Mossad hingga patah.

    Moto yang digunakan adalah, “Cegah serangan pertama, netralkan lawan, buatlah mereka melihat mimpi buruk akan hal yang mereka perbuat.”
    Talmud lengkap dengan tentara Rabbi-nya selalu menyertai serangan-serangan Israel ke Palestina (foto blogspot.com)

    3) Komando Pasukan Khusus (Kopassus), Indonesia

    Kopassus adalah pasukan khusus Angkatan Darat Indonesia. Sering digunakan untuk melaksanakan misi operasi khusus bagi pemerintah Indonesia, baik tindakan langsung seperti: konvensional perang dan sabotase, maupun kontra-pemberontakan: kontra-terorisme dan pengumpulan intelijen. Kopassus ini didirikan pada tanggal 16 April 1952.
    Beladirinya dinamakan Merpati Putih. Alumni Kopassus banyak yang menjadi pasukan perdamaian dunia.
    Dengan moto, “Berani, Benar, Berhasil” Kopassus telah menorehkan banyak prestasi, diantaranya :


    • Kopasus juga juara pertama lomba sniper dalam pertemuan Pasukan Elite Asia Pasific Desember 2006 hanya dengan mengandalkan senjata buatan Pindad. SAS Australia berada pada peringkat kedua;


    • Kopasus menempati urutan runner-up dari 35 peserta dalam hal keberhasilan dan kesuksesan operasi militer (intelijen - pergerakan - penyusupan - penindakan) pada pertemuan Elite Forces in Tactical, Deployment and Assault di Wina Austria. Nomor satunya Delta Force USA;


    • Negara-negara Afrika utara dan barat sekarang memiliki acuan teknik pembentukan dan pelatihan pasukan elite mereka. 80% pelatih mereka dari perwira-perwira Kopasus;


    • Pasukan Paspampres Kamboja adalah pasukan elit yang dilatih oleh Kopassus;


    • Pada perang Vietnam, para tentara Vietkong meniru strategi RPKAD dalam berperang melawan Amerika Serikat yang mengakibatkan kekalahan Pasukan Amerika yang mempunyai persenjatan canggih dan lengkap. Strategi yang digunakan adalah Perang Gerilya. Sejak itu buku AH Nasution tentang Perang Gerilya menjadi buku acuan di Akademi Militer USA West Point.

    4) Special Force Resimen (Spetsnaz), Rusia
    Specnaz (bahasa Rusia: Войска специального назначения, (спецназ, pengucapan [spʲɪtsnas]) atau voyska spetsialnogo naznacheniya; adalah istilah umum untuk “pasukan khusus” dalam bahasa Rusia. Pasukan khusus Rusia tersebut secara khusus mengacu ke tiap elit atau unit Spetsnaz di bawah subordinasi Dinas Keamanan Federal (FSB) atau Rusia Pasukan Internal Departemen Dalam Negeri, dan unit dikontrol oleh dinas intelijen militer GRU.
    Beladirinya dinamakan Russian Sambo.
    5) Groupe d’Intervention de la Gendarmerie Nationale (GIGN), Perancis
    GIGN adalah pasukan elit Perancis untuk tujuan kontra-terorisme dan penyelamatan sandera. Mereka adalah bagian dari kekuatan militer yang disebut Gendarmerie. Meski para anggotanya berstatus militer, mereka juga dituntut melaksanakan tugas-tugas polisi di luar daerah.

    Dengan demikian unit GIGN ditingkatkan lebih dekat dengan tim SWAT daripada unit militer murni seperti tentara Inggris SAS. Para operator dilatih untuk mengikuti peraturan polisi dan mencakup negosiasi dan penyelidikan spesialis.
    Beladirinya dinamakan Savate.

    Epilog

    Itu saja yang bisa saya sajikan hasil merangkum dari berbagai sumber, bisa dilihat di sini atau di sini. Sudah saatnya bangsa ini bangga dengan harta kekayaan lain yang masih tersisa. Jangan sampai aset-aset berharga pergi satu per satu dan hanya menyisakan orang-orang bodoh yang akan menyusahkan bangsa dan negaranya.

    Saat ditinggal tokoh sekaliber BJ Habibie dan Sri Mulyani, boleh jadi kita tinggal nyengir kuda, pura-pura menyesal atau merasa kehilangan. Oleh karena itu sudah sewajarnya jika kita berbangga dengan kiprah Kopassus atau pasukan-pasukan lainnya yang dengan tulus mengantarkan nyawanya demi nusa dan bangsa. Negara ini bukan dibangun oleh politisi-politisi busuk yang tak tahu malu.
    Catatan :

    Untuk video latihan militer pasukan elit Kamboja yang dilatih Kopassus, bisa dilihat di sini. Lihat video pd menit 7.48, tentara Kamboja berkata, “Indonesian army training commando the best number three in the world”

    sumber : 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga
    argumentasinya yang didebat dan didiskusikan bukan orangnya.. kecuali tong kosong.

  2. #2
    Advisor maspras's Avatar
    Join Date
    Jun 2008
    Location
    lombok
    Posts
    14,290
    Rep Power
    22

    Re: 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga

    walaupun nama kopassus lebih "berkibar" ketimbang unit militer lain dari TNI, bukan berarti unit militer yang lain tidak berjaya.
    Paskhas dan Denjaka merupakan unit militer yang tidak bisa dipandang sebelah mata.

    serdadu seperti belati
    bisa tumpul dan berkarat bila tidak dirawat.
    argumentasinya yang didebat dan didiskusikan bukan orangnya.. kecuali tong kosong.

  3. #3
    Beginner thecutecat's Avatar
    Join Date
    Nov 2008
    Posts
    80
    Rep Power
    0

    Re: 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga

    WIdih.. Top banget ya Kopasus bisa nomer 3 sedunia...

    Sumber dari mana nih Om??
    Luck is prefer to One that ready.

  4. #4
    Advisor maspras's Avatar
    Join Date
    Jun 2008
    Location
    lombok
    Posts
    14,290
    Rep Power
    22

    Re: 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga

    Quote Originally Posted by thecutecat View Post
    WIdih.. Top banget ya Kopasus bisa nomer 3 sedunia...

    Sumber dari mana nih Om??
    sumber tulisan sudah ada di atas.

    terima kasih sudah mampir.

    argumentasinya yang didebat dan didiskusikan bukan orangnya.. kecuali tong kosong.

  5. #5
    Contributor Itachi's Avatar
    Join Date
    Oct 2008
    Location
    Konohagakure
    Posts
    4,715
    Rep Power
    10

    Re: 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga

    Nanti kita bahas SAS ya...

    SAS vs Kopassus di Borneo...

    Got killed by human? Thats not a god, but 'CENCORED' acting like God.

  6. #6
    Advisor maspras's Avatar
    Join Date
    Jun 2008
    Location
    lombok
    Posts
    14,290
    Rep Power
    22

    Re: 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga

    Quote Originally Posted by Itachi View Post
    Nanti kita bahas SAS ya...

    SAS vs Kopassus di Borneo...

    yang bagian mana?
    survivor?
    atau gadget oriented?
    argumentasinya yang didebat dan didiskusikan bukan orangnya.. kecuali tong kosong.

  7. #7
    Member waradian's Avatar
    Join Date
    Jun 2009
    Posts
    680
    Rep Power
    6

    Re: 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga

    Tapi biarpun kita punya kopassus
    Kok Timtim lepas juga dari kita
    Hayo jadinya gimana tuh
    Dan tentara Australia jadi deputy sheriff di Timtim
    Dan kita dapat jelek nya doank

    Sebenarnya perbandingan tsb kendala nya apa
    Apa benar sekarang pun kopassus masih peringkat tiga di dunia?

    Anggota Kopassus ada yang hang out di forum ini gak ya,
    Kalau maspras tahu tolong kasih clue nya donk... he he he

  8. #8
    Advisor maspras's Avatar
    Join Date
    Jun 2008
    Location
    lombok
    Posts
    14,290
    Rep Power
    22

    Re: 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga

    Quote Originally Posted by waradian View Post
    Tapi biarpun kita punya kopassus
    Kok Timtim lepas juga dari kita
    Hayo jadinya gimana tuh
    Dan tentara Australia jadi deputy sheriff di Timtim
    Dan kita dapat jelek nya doank

    Sebenarnya perbandingan tsb kendala nya apa
    Apa benar sekarang pun kopassus masih peringkat tiga di dunia?

    Anggota Kopassus ada yang hang out di forum ini gak ya,
    Kalau maspras tahu tolong kasih clue nya donk... he he he
    ttg timtim yah.
    timtim merdeka itu karena mereka berjuang via senjata atau politik?
    kasih petunjuk nih: huruf depannya P..
    nah mana tuh jawabannya.

    untuk dipahami bersama Kopasus, Denjaka, Paskhas dan Densus itu adalah unit khusus.
    jadi bukan militer secara umum. masing2 mempunyai keahlian khusus sesuai dengan matra/bidang mereka.

    gak ada negara yang mau/berani head to head untuk tentara mereka.
    itu kendalanya.
    yang ada seringnya adalah perbandingan jumlah personil dan jenis senjata.

    sepertinya Itachi sudah menyentil ttg SAS dan Kopassus di Kalimantan sana..
    pasti seru...

    anggota kopasus?
    mmmmm.. no comment
    argumentasinya yang didebat dan didiskusikan bukan orangnya.. kecuali tong kosong.

  9. #9
    Contributor Fidel Castro's Avatar
    Join Date
    Feb 2008
    Location
    Cuba
    Posts
    2,974
    Rep Power
    11

    Re: 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga

    Sedikit cerita tentang kehebatan kopassus.


    Sabtu pagi 28 Maret 1981, pesawat Garuda Indonesia GA 206 tujuan Medan tinggal landas dari Bandara Talangbetutu, Palembang.Captain Pilot Herman Rante, menerbangkan DC 9 Woyla berisi 48 penumpang. Tiba-tiba, Copilot Hedhy Juwantoro mendengar suara ribut di arah belakang. Baru saja akan berpaling, seorang menyerbu kokpit sambil berteriak, “Jangan bergerak, pesawat kami bajak…”

    Pembajak meminta pesawat terbang ke Kolombo, Sri Lanka. Permintaan tersebut tidak mungkin dipenuhi, sebab bahan bakar terbatas. Pembajak lantas mengatakan “Pokoknya terbang sejauh-jauhnya dari Indonesia” teriak Mahrizal, seorang pembajak.

    Berita pertama pembajakan tersebar pukul 10.18, saat Captain Pilot A. Sapari dengan pesawat F28 Garuda yang baru tinggal landas dari Bandara Simpang Tiga, Pekan Baru mendengar panggilan radio dari GA 206 yang berbunyi “..being hijacked, being hijacked”. Berita tersebut langsung diteruskan ke Jakarta, berita yang mengejutkan petugas keamanan karena pada saat bersamaan juga diadakan latihan gabungan yang melibatkan semua unsur pasukan tempur di Timor-Timur hingga Halmahera. Berita tersebut diterima Wakil Panglima ABRI Laks. Sudomo yang masih berada di Jakarta. Sudomo langsung meneruskan berita tersebut kepada Kepala Pusat Intelijen Strategis Benny Moerdani yang langsung menghubungi Asrama Kopasandha (Sekarang Kopassus) yang diterima oleh Asisten Operasi Kopasandha LetKol Sintong Panjaitan. Benny memberitahu tentang dibajaknya pesawat Garuda, berapa jumlah pembajak, apa motivasinya, kemana tujuan dan apa tuntutannya masih belum diketahui “.. yang pasti, saya langsung diperintahkan menyiapkan pasukan”, kenang Sintong, yang pada saat itu kakinya digips sehingga tidak berangkat latihan gabungan.

    Dari Thailand dikabarkan bahwa pesawat mendarat di bandara Don Muang, Thailand. DiJakarta Sabtu malam pukul 19.25, Kepala Bakin (sekarang BIN) Jenderal Yoga Sugomo berangkat ke Bangkok. Menurut berita yang dia peroleh, para pembajak lima lelaki berbicara bahasa Indonesia. bersenjatakan pistol, granat dan kemungkinan dinamit. Para pembajak menuntut Indonesia membebaskan tahanan Peristiwa Cicendo, komplotan Warman serta Komando Jihad. Para tahanan diminta diterbangkan disuatu tempat diluar Indonesia dan meminta uang sebesar 1.5 juta dollar AS. Jika tuntutantersebut tidak dipenuhi, mereka mengancam akan meledakkan Woyla beserta penumpangnya.

    Sabtu malam pukul sepuluh lebih, Kol teddy Rusdi, Benny Moerdani dan Sudomo diterima Pak Harto DiCendana. Hasil akhir pembicaraan menyimpulkan bahwa opsi militer akan dilakukan untuk membebaskan pesawat tersebut.

    Minggu pagi telepon di meja Benny berdering. Dubes Amerika Serikat Edward Masters mengkhawatirkan akan keselamatan warganya yang berada di GA 206 apabila opsi militer dilakukan. “I am sorry sir, but this is entirely an Indonesian problem. It is an Indonesian aircraft” jawab Benny. Ditegaskan Indonesia berhak mengambil segala langkah dalam meringkus pembajak dan tidak perlu izin dari negara lain. We don’t guarantee anything..”

    Minggu malam pukul 21.00, setelah mendapat clearance dari pemerintah Thailand

    bahwa pasukan anti teror boleh mendarat, Indonesia diizinkan mengirim pesawat terbang untuk menjemput sandera. Benny memutuskan menggunakan Garuda DC-10 Sumatera, pesawat ini lebih cepat dan lebih lama terbang dari DC 9. “..karena antisipasi pesawat yang dibajak kemungkinan akan dipakai terbang sampai ke Libya” kenang Subagyo HS yang saat itu berpangkat mayor di Grup IV Kopasandha.

    Latihan 2 hari di hanggar garuda dengan pesawat DC 9, telah memantapkan tekad pasukan khusus anti teror untuk secepatnya meringkus pembajak. Sudah dua tahun pasukan khusus anti teror terbentuk, mereka terus berlatih tapi belum pernah punya kesempatan muncul. Baru kali ini, mereka akan melakukan operasi dan yang lebih membanggakan, bertempur diwilayah negara asing. Pasukan belum berangkat menunggu perintah Benny, penanggung jawab operasi.

    Begitu Benny datang bukan perintah berangkat yang didengar, tetapi “Bagaimana latihan kalian?”. “Siap pak” jawab Sintong mantap.Dalam kesempatan itu, Benny juga membagikan kotak amunisi.

    Sintong lansung ingat sewaktu Operasi Dwikora. Perlengkapan baru sering malah bisa menyulitkan. Sering terjadi peluru tidak meledak, akibat belum dibiasakan penggunaannya. Trauma tersebut masih membekas, karena itu dia merasa yakin, sebuah peralatan yang belum pernah dicoba serta dibiasakankan. penggunaannya, bisa membahayakan.

    Dengan mengumpulkan segala keberanian, Sintong kemudian berkata, “Jangan Pak, jangan bagikan peluru tersebut. Kami belum terbiasa.”

    “Lho, ini peluru bagus, yang terbaru. Gunakan saja..” Tegas Benny

    “..Kami harus mencobanya dulu.” Sintong menolak.

    Terlihat nada kesal dalam jawaban Benny, “..ya sudah, cobalah”

    Pasukan segera mencari tempat untuk uji coba. peluru dibagikan dan ditembakkan.Yang terdengar justru bunyi, “Pakh, pakh,pakh..pakh”. Ternyata tidak satupun peluru meletus.

    Benny terkejut menyaksikan kejadian itu. Meski bukan kesalahannya, tetapi perasaannya lebih galau, melebihi semuanya. Dalam hati, Sintong bergumam, “Untung belum berangkat..”

    Benny langsung menyuruh anak buahnya ke Tebet untuk mengambil amunisi baru. Pasukan khusus anti teror memang sengaja dibekali dengan jenis peluru yang mematikan tapi tidak akan menembus dinding pesawat. Sehingga, kalau berlangsung pertempuran dalam kabin, dinding pesawat tidak bakal rusak. mengingat sifatnya, jenis peluru termaksud hanya bisa tahan enam bulan sudah harus diganti baru. masalah tersebut agaknya terlalaikan petugas perlengkapan. Sesudah kiriman peluru pengganti tiba dan diujicoba, Benny memberi isyarat untuk berangkat. Sintong melirik jamnya, penerbangan mereka sudah tertunda lebih dari satu jam.

    Pesawat DC 10 tiba di Don Muang pukul 00.30, dengan berkamuflase menjadi pesawat Garuda yang baru terbang dari Eropa. Pesawat diparkir dilokasi yang agak jauh dari Woyla. Kendaraan pasukan angkatan udara Thailand tiba, dan seorang perwira penghubung membawa benny menemui Menlu Thailand Siddi Savitsila. Perundingan yang deadlock menyebabkan clearance untuk menyerbu pesawat tidak bisa diberikan, maka menlu Thailand mempertemukan Benny dengan PM Thailand Prem Tinsulanonda esok paginya.

    Senin pagi pukul 06.00, Benny bersama Yoga Sugomo, Dubes Indonesia untuk Thailand Habib dan Dirjen Perhubungan Udara Sugiri bertemu PM Thailand dikediaman resminya. Dalam pertemuan tersebut, pada awalnya pemerintah Thailand tidak bersedia memberi izin operasi militer, sementara pemerintah Indonesia tetap meminta izin Thailand, untuk menyelesaikan sendiri pembajakan tersebut. Akhir perundingan, PM Prem menyatakan akan memberi keputusan pada pukul 11 hari itu juga. “Saya selalu menganggap nasi goreng Bangkok terenak di dunia. Maka Benny ditemani Kolonel Rosadi, atase pertahanan makan pagi, sementara lainnya pulang ke hotel. Ditempat itu Benny bertemu dengan Chief Station CIA untuk Thailand. Dalam pembicaraan yang berkembang, Benny kemudian meminjam flak jacket, karena lupa membawa dari jakarta. Tapi ternyata didalam pesawat DC-10 sudah tersedia, maka flak jacket itu tidak jadi dipakai. Meski nantinya memunculkan wacana, seolah-olah AS memberi bantuan peralatan tempur kepada pasukan Indonesia.

    Selepas tengah hari clearance untuk menyerbu sudah diberikan oleh PM Prem, Benny menetapkan, serbuan akan dilakukan sebelum fajar. Tak lupa pula dia meminta petugas Garuda di Don Muang menyiapkan 17 peti mati.

    Sementara itu suasana tegang semakin ganas dengan menetapkan deadline atas tuntutan mereka, Yoga dengan sabar melayani segala macam tuntutan tersebut sambil mengulur waktu. ketegangan yang sama juga terasa di kabin DC 10, menunggu adalah pekerjaan yang paling menjengkelkan. Tanpa ada pemecahan maka anak buahnya akan tegang tanpa guna, maka Sintong memerintahkan anak buahnya untuk tidur. “Hampir semuanya langsung tertidur, merasa lepas dari beban. Mereka saling mendengkur, adu keras..”

    Senin malam 30 Maret 1981, pasukan anti teror satu demi satu turun dari pesawat DC 10. Sekali lagi mereka melakukan latihan ulangan menggunakan DC 9 Digul. Pada kesempatan tersebut, Sintong mengajak pilot Garuda untuk ikut menonton. Sebelum Sintong turun dari pesawat, Sintong sudah memutuskan untuk membuang tongkat penyangga kakinya. “.. masa, perwira komando, memimpin operasi dengan tongkat.” Latihan ulangan berlangsung dengan baik, semua anggota tahu apa yang harus dilakukan, Sintong memperkirakan dalam lima menit pasukannya sudah dapat menguasai pesawat.

    Begitu latihan selesai, seorang pilot Garuda mendekati Sintong, “Pak.. maaf Pak”. ” Ya ada apa?” tanya Sintong ingin tahu.

    ” Tadi waktu bapak latihan, memang semuanya bisa demikian. kalau pintu samping dibuka dari luar, dengan mudahanak buah bapak bisa menyerbu masuk. Tetapi kalau pintu darurat yang dibuka, yang langsung keluar karet peluncur untuk pendaratan darurat..”

    “Yailah..” teriak Sintong. Terimakasih, terimakasih” Bisa dia bayangkan, tanpa ada pemberitahuan tersebut, dalam penyerbuan masuk ke kabin, anak buahnya pasti berhamburan terlempar ke bawah dari pintu darurat, dihantam tangga peluncur emergency.

    Sekali lagi latihan diulang. Faktor munculnya tangga penyelamat dari pintu darurat, diperhitungkan,. Dengan masukan tambahan tersebut, Sintong justru menemukan langkah penangkal. Begitu pintu darurat dibuka dari luar, seorang anggota wajib menahan munculnya tangga pendaratan darurat. Pada saat bersamaan, anggota lain sudah harus menyerbu masuk kabin.

    bersambung ....

    Last edited by Fidel Castro; 29-06-10 at 04:30 PM.
    No Regrets

  10. #10
    Contributor Fidel Castro's Avatar
    Join Date
    Feb 2008
    Location
    Cuba
    Posts
    2,974
    Rep Power
    11

    Re: 5 Top Pasukan Elit Internasional, Indonesia Peringkat Ketiga

    Benny memutuskan serangan dilakukan pada pukul 03.00. Jarum jam menunjukkan pukul 02.00, pasukan sudah siap dengan perlengkapan tempur, pakaian loreng dan baret merah. Briefing terakhir sudah selesai. “Tunggu apa lagi? Saya segera perintahkan, berangkat…” kenang Sintong.

    Mereka dijemput mobil. Untuk menjaga kerahasiaan, seluruh pasukan diminta berbaring dilantai kendaraan. “Saya duduk di atas anak-anak, injek-injekan” kata Benny. Sintong sangat terkejut, ketika pasukan sudah meninggalkan mobil dan berjalan menuju Woyla, tiba-tiba saja Benny menyusup masuk ke dalam barisan. Ini diluar skenario.

    Tubuh Benny terlihat jelas, ditengah deretan pasukan berseragam. Dia memakai jaket hitam, tangan kanannya memegang sepucuk pistol mitraliur. Perwira tinggi tersebut nampak menonjol karena satu-satunya yang tidak berseragam dan tidak juga memakai baret merah. Sambil berbisik, Sintong memerintahkan anak buahnya yang jalan paling dekat. “So, Roso, keluarkan dia. Jangan biarkan Pak Benny ikut..”. “Pak, saya nggak berani”, jawab Letnan Suroso, juga dengan berbisik.

    Sementara itu dalam pikiran Benny, “Tempat terbaik bagi saya, harus bersama mereka..”

    Tentu saja dia mengabaikan kenyataan, bahwa dirinya seorang jenderal dengan tiga bintang. Benny juga bukan komandan lapangan, yang memang harus selalu ikut menanggung resiko menghadang maut digaris depan. Dia juga tidak mempedulikan, kemungkinan peluru nyasar, justru akan bisa menyeret akibat fatal.

    Tetapi Benny tetap dalam doktri pribadinya. Seorang pemimpin harus bersama anak buah. Sesuatu yang memang sudah dia buktikan selama terjun dalam berbagai palagan. “Saya beranggapan, nilai politik psikologinya besar sekali. kalau pun saya ikut mati tertembak, tetap bisa membuktikan, pemerintah Indonesia tidak pernah menyerah dalam menghadapi tuntutan pembajak.”

    Tepat pukul 02.45, serbuan dimulai. Menurut kesaksian penumpang, dalam kegelapan malam, semua pintu kabin pesawat segera terdengar didobrak dari luar. Sekejap kemudian bunyi tembakan riuh membangunkan seluruh isi pesawat.

    Hendrik Seisen, seorang penumpang berkewarganegaraan Belanda melukiskan, “I woke up when I heard a lot of noise and what certainly looked like shooting (sic!). It seemed like in the time of two seconds the whole plane filled up with commandos..” Seisen menambahkan, “When the shooting started we ducked below the seats. I didn’t want to look. I Was terrified” Dengan cepat semua sandera dibebaskan. Pesawat Woyla sepenuhnya dikuasai Kopasandha. MImpi buruk yang dialami semua awak pesawat dan penumpang sejak sabtu pagi, berakhir selasa dini hari.

    Begitu Woyla sudah berhasil dikuasai, Benny menyambar mike. “This is two zero six, could i speak to Yoga please?”

    “Yes, Yoga here”

    “Pak Yoga, benny ini..” teriak Benny.

    “Diancuk. Neng endi kowe..?” tanya Yoga sambil mengumpat.

    “Dalam pesawat Pak”

    “Jangan main-main kamu..”

    “Saya memang dipesawat. Sudah selesai semua, beres..”

    Kecuali anggota pasukan yang dia pimpin, Benny memang tidak menceritakan rincian rencana penyerangan pembajak yang dia rancang. Juga tidak kepada Yoga.

    Dalam skenario awal, pasuka anti teror akan mendobrak pintu depan kiri. Disusul pendobrakan bersama, pintu darurat dan belakang. Setelah tahap ini selesai, seluruh pasukan serentak menyerbu ke kabin. Skenario tersebut tidak sepenuhnya terlaksana runtut.

    Pembantu Letnan Achmad Kirang dari arah pintu belakang sudah terlanjur masuk sebelum pintu depan didobrak. Pembajak yang berjaga di bagian belakang sempat terjaga dan langsung menembak. Akibatnya, Kirang tidak sempat menunduk ketika sebuah peluru menembus tubuhnya. Tepat kena perut, bagian yang tidak tertutup flak jacket.

    Dalam pertempuran singkat di dalam pesawat tidak semua pembajak langsung tertembak mati. Sementara itu Achmad Kirang dan Captain Herman Rante justru luka parah kena peluru. Tiga pembajak tewas seketika ditangan pasukan penyerbu. Dua pembajak lain menderita luka parah. Tetapi yang paling melegakan seluruh penumpang tidak ada satu pun mengalami cedera berarti.

    Selasa pagi pukul 05.00 pesawat DC 10 Sumatera meninggalkan Don Muang, membawa pulang pasukan khusus anti teror. Dua pembajak yang luka parah tidak sempat diselamatkan nyawanya oleh tim kesehatan Kopasandha. Sehingga kelima maya pembajak, Machrizal, Zulfikar, Wendy M Zein, Abu Sofyan dan Imronsayah, langsung diterbangkan ke Jakarta pagi itu pula. Sementara Achmad Kirang meninggal tanggal 1 April dalam perawatan di RS Bhumibhol, Bangkok, begitu pula CAptain Herman Rante, meninggal di Bangkok, enam hari setelah operasi penyergapan berlangsung.

    Dari Udara, pemandangan kota Jakarta siang itu terasa elok. Sejak pagi masyarakat sudah dibangunkan dengan berita radio sekitar keberhasilan pasukan khusus anti teror menyergap pembajak Woyla. Semua bangga, drama mencekam selama tiga hari akibat pembajakan telah berakhir, Pemerintah Indonesia terbukti tidak mau menyerah kepada pembajak. Kabar tersebut menjadikan warga Jakarta berbondong-bondong ke Bandara Halim Perdanakusuma.

    Pukul 08.00 lebih beberapa menit, roda-roda pesawat DC 10 Sumatera menyentuh landasan Halim Perdanakusuma. Benny dengan wajah serius tanpa senyum, menyelinap keluar dari pintu di ekor pesawat, tanpa memperhatikan sambutan ratusan penjemput. Baju safari warna gelap yang dia pakai, sangat kontras dengan seragam loreng berbaret merah pasukan khusus antiteror yang keluar dari pintu depan.

    “It isn’t that Indonesians don’t deserve the same credit and honor that Israel and the West German commandos earned for similiar gallantry at Entebbe and Mogadishu. it is a pity because there is abroader point to be made”. Tajuk rencana koran The Asian Wall Street Journal tersebut segera menambahkan, negara-negara dunia ketiga selalu dianggap tidak pernah memiliki disiplin dan tidak bisa bekerja dengan efisien. Demikian juga umumnya komentar terhadap penampilan tentara Indonesia. “well it took a high order of soldiering to rescue a planeload of hostages without taking one innocent life”. Lebih lanjut koran tersebut menunjukkan, “From hijack to the last gun shot, the entire operation lasted about 60 hours. It required a high degree of organisation and planning. It also required courage, efficiency and discipline”.

    Seorang anggota pasukan anti teror, TJP Purba ketika diwawancara koran The Bangkok Post mengatakan, “Our principle is simple, silent, decisive and aggressive”

    Sebagai tambahan informasi, pasukan Kopasandha yang melakukan penyerbuan pesawat Woyla menjadi embrio terbentuknya unit anti teror di Kopassus saat ini, yaitu Sat 81 Gultor

    Sumber: Pour, Julius. Benny: Tragedi seorang loyalis. Kata Hasta Pustaka. Jakarta. 2007
    No Regrets

Page 1 of 5 12345 LastLast

Tags for this Thread

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
©2008 - 2013 PT. Kompas Cyber Media. All Rights Reserved.

Content Relevant URLs by vBSEO 3.6.0