Page 3 of 66 FirstFirst 1234567891011121353 ... LastLast
Results 21 to 30 of 653
Like Tree47Likes

Thread: [Hukum] Pernikahan: Perjanjian Pra Nikah dan Pencatatan Pernikahan


  1. #21
    Senior Contributor agatha's Avatar
    Join Date
    Jan 2008
    Posts
    5,019
    Rep Power
    23

    Re: [Hukum] Pernikahan: Perjanjian Pra Nikah dan Pencatatan Pernikahan

    Quote Originally Posted by 3serangkai View Post
    Untuk para perempuan sebaiknya semua harta saat masih lajang dicatatkan didalam pre-nup agreement, perjanjian pra-nikah. Termasuk janji setia kalau perlu diacarakan dalam perjanjian. Saat belum menikah tentu keinginan berpoligami tidak ada (bagi yang diijinkan secara agama berpoligami). Jadi misalkan bila kelak suami menikah lagi (apapun alasannya) maka cerai terjadi secara otomotis dan tanpa pembagian harta gono-gini, alias semua harta jadi hak istri yang karenanya setiap kegiatan ekonomi keluarga istripun memiliki hak yang sama untuk tahu.

    Karena sebelum menikah posisi keduanya dimasyarakat kita masih sejajar dg posisi tawar yang sama. Tapi begitu menikah, goodbye my love untuk si perempuannya. Perempuan jadi kalah posisi. Buktinya status janda dipandang sebelah mata dimasyarakat. Ini faktual. Kebahagiaan perempuan depend upon her husband's mercy.
    [depend upon her husband's mercy" ???] --->
    ***Nyata, dan Mengerikan. Salah satu contoh UUP tidak sepenuhnya melindungi pihak istri.

    Quote Originally Posted by 3serangkai View Post
    Yang bilang tabu dan pamali memangnya bisa menjamin tidak bakal ada kecurangan, perselingkuhan dan ke-tidak tanggung jawaban?

    Saya setuju dg Agatha. Sebagai ibu tangga, para perempuan seharusnya tidak berkewajiban bekerja, karena suamilah yang bertanggung jawab terhadap kelangsungan ekonomi rumah tangga secara baik. Seandainya bekerja pun uang istri adalah hak istri dan bukan keharusan untuk dipakai membiayai rumah tangga karena walaupun istri bekerja hal ini tidak menghilangkan kewajiban suami dalam hal ekonomi.

    Kenyataannya? Banyak yang ternyata harus merelakan perempuan2 istrinya merangkap2 pekerjaan, ya perempuan karir, ya ibu rumah tangga karena ketidakmampuan kepala keluarganya. Tapi tetap saja secara sosial kedudukan kepala keluarga ada dipihak laki-laki yang tidak mampu berfungsi sebgmana mestinya. Ini penjajahan budaya yang harus diakhiri.
    *** Nyata, dan Mengerikan. Salah satu contoh UUP tidak sepenuhnya melindungi pihak istri.

    Quote Originally Posted by agatha View Post
    ......deleted.... copas dr trit sebelah


    Karena UUP tidak mengakui pernikahan mix. Apakah akan semakin banyak warga negara yang menikah di Bali dan LN, demi sahnya pernikahan "beda" agama?
    Legalitas nya gimana? Akta lahir anaknya gimana? ikut legalitas negara tempat ortu menikah?
    Dulu.... Ada yang memberikan jawaban pertanyaan di atas
    ** Resiko sendiri krn "jatuh cinta" dengan yang beda agama.
    ** Nikah ajah ke LN... kalo emang beda dan ngk ada yg mo ngalah meleburkan diri ke agama pasangannya.
    ** Dan.. bla bla bla....... surga neraka

  2. #22
    Senior Contributor agatha's Avatar
    Join Date
    Jan 2008
    Posts
    5,019
    Rep Power
    23

    Re: [Hukum] Pernikahan: Perjanjian Pra Nikah dan Pencatatan Pernikahan

    Quote Originally Posted by dely View Post
    Sohib ana si ayung ampe hr ini adalah anak luar nikah di surat lahirnye, babehnye ude lebih 50 thn tinggal di Indonesia dan nanti matinye juge di Indonesia tp ampe skrg tetep aje wna (mahal bayarnye dan suseh ngurusnye ) tp keluargenye akur2 tuh (ade sih keributan normal ).. Babehnye ngakuin kalau semue adaleh anak2 nye krn name depan chinese pake marga babehnye dan nama wni nye pake nama depan enyaknye.
    Kalau org jaman skrg aje kali nyang menyalah gunakan arti perkawinan... huahahaha ...

    Soal perjanjian pra nikah, gimane mau buat surat2 kalau due2nye pegawe nyang cukupan doank dan gak punye harte ( cume bawa badan huahahaha ) cukup buat ngontrak RSSSS
    Saat ini hanya pegawe? Ngak apa doong...
    Mulai menabur impian.. suatu saat kelak akan miliki usaha sendiri.

    Saat miliki usaha sendiri.. resiko usaha, pinjam meminjam uang, agunan kredit untuk operasiobal usaha.. perlu asset yang diagunkan khaan?
    Nah.. disitu.. diperlukan perlindungan,
    Jika suatu saat usaha tsb gatot... gagal total, asset yang diagunkan ke Bank, tidak disita keseluruhan.
    Hanya pelaku usaha (suami or istri) yg bertanggung jawab. Asset pihak lain(istri or suami) bisa digunakan untuk menopang biaya sehari2 .. dan untuk memulai usaha lagi.

    Lg pula... Perjanjian pra nikah.. toh bukan hanya menyangkut harta semata... bisa juga saling berjanji;
    - bukan pecandu obat..
    - bukan koruptor
    - bukan penjudi
    - bukan pemabuk
    - bukan penganut KDRT
    - bukan penganut koleksi WIL, PIL...
    -.... de el el

  3. #23
    Senior Contributor agatha's Avatar
    Join Date
    Jan 2008
    Posts
    5,019
    Rep Power
    23

    Re: [Hukum] Pernikahan: Perjanjian Pra Nikah dan Pencatatan Pernikahan

    [QUOTE=3serangkai;642761]Yang bilang tabu dan pamali memangnya bisa menjamin tidak bakal ada kecurangan, perselingkuhan dan ke-tidak tanggung jawaban?

    Saya setuju dg Agatha. Sebagai ibu tangga, para perempuan seharusnya tidak berkewajiban bekerja, karena suamilah yang bertanggung jawab terhadap kelangsungan ekonomi rumah tangga secara baik. Seandainya bekerja pun uang istri adalah hak istri dan bukan keharusan untuk dipakai membiayai rumah tangga karena walaupun istri bekerja hal ini tidak menghilangkan kewajiban suami dalam hal ekonomi.

    Kenyataannya? Banyak yang ternyata harus merelakan perempuan2 istrinya merangkap2 pekerjaan, ya perempuan karir, ya ibu rumah tangga karena ketidakmampuan kepala keluarganya. Tapi tetap saja secara sosial kedudukan kepala keluarga ada dipihak laki-laki yang tidak mampu berfungsi sebgmana mestinya. Ini penjajahan budaya yang harus diakhiri.[/QUOTE]

    Ada cerita nyata
    Pasangan muda, sarjana. Menikah saat keduanya sama-sama jadi pegawai
    Saat memiliki satu bayi, suami di PHK. Praktis seluruh biaya RT ditanggung istri. Dan numpang di rumah mertua (orng tua istri).
    Hingga anak kedua, suami tsb tetap tidak menemukan job yang katanya sesuai dengan ijasah.
    Semua usulan agar sementara istri tetap kerja, suaminya coba usaha "jualan" asuransi, makanan, dll kerjaan informal lainnya... semua di TOLAK. Lebih baik nganggur dan bergantung pada penghasilan istri (krn krisis ekonomi, gaji istri hanya sedikit di atas UMR).
    Suami istri.. mulai pinjam kiri kanan, mulai jual harta benda bahkan rumah pemberian ortu istri. Setelah rumah dijual, bahkan ortu istri terpaksa ngontrak rumah.

    Ortu suami pensiun, ortu istri pensiun. Istri berpenghasilan sedikit di atas UMR, sementara suami nganggur. Tapi nambah anak hingga anak ke4... maaf bukan kritik jumlah anaknya.

    Intinya.. saat perekonomian sulit;
    Apakah mereka tidak berpikir gizi anak2?
    Tidak memikirkan biaya medical dan pendidikan anaknya?
    Apakah istrinya ngk lelah nanggung keluarga besar, sementara suami hanya ber"alasan" belum nemu job yg sesuai ijasah?

    ... yach... yang ginian.. di Perjanjian Pra nikah.. mungkin perlu cantumkan clausul: Jika salah satu pasangan "malas" berusaha, maka ada sanksi moral... bla bla bla...

  4. #24
    Beginner s4bdopalon's Avatar
    Join Date
    Feb 2010
    Posts
    57
    Rep Power
    5

    Re: [Hukum] Pernikahan: Perjanjian Pra Nikah dan Pencatatan Pernikahan

    Quote Originally Posted by dely View Post
    Sohib ana si ayung ampe hr ini adalah anak luar nikah di surat lahirnye, babehnye ude lebih 50 thn tinggal di Indonesia dan nanti matinye juge di Indonesia tp ampe skrg tetep aje wna (mahal bayarnye dan suseh ngurusnye ) tp keluargenye akur2 tuh (ade sih keributan normal ).. Babehnye ngakuin kalau semue adaleh anak2 nye krn name depan chinese pake marga babehnye dan nama wni nye pake nama depan enyaknye.
    Kalau org jaman skrg aje kali nyang menyalah gunakan arti perkawinan... huahahaha ...

    Soal perjanjian pra nikah, gimane mau buat surat2 kalau due2nye pegawe nyang cukupan doank dan gak punye harte ( cume bawa badan huahahaha ) cukup buat ngontrak RSSSS

    iya'e.... dely;
    dulu waktu sudah kecil.. kadang ngiri juga liat temen2 yg 'bon-yok'nya kaya raya. liat kehidupan mereka kayaknya enak gitu. waktu itu jadi berpikir, ntar kalo masih dewasa nanti pengin jadi orang kaya aja.

    tapi setelah masih dewasa, ternyata terasa ribet juga ngurusin harta. hidup jadi gak nyaman lagi, gak bisa nikmati hidup, banyak waktu terbuang cuman untuk ngurusin harta, dan ngurusin kerja cari harta yg gak habis2. kayaknya jadi gak kepengin lagi kaya raya... bisa hidup cukup, wajar, yahh... kayaknya dah segitu aja dah.. ternyata banyak sisi kehidupan lain yg lebih menyenangkan dibandingkan jadi orang kaya...

  5. #25
    Contributor paswa's Avatar
    Join Date
    Oct 2009
    Posts
    4,806
    Rep Power
    14

    Re: [Hukum] Pernikahan: Perjanjian Pra Nikah dan Pencatatan Pernikahan

    Quote Originally Posted by Cicilia, FL, + ND, USA View Post

    Kalau nikah sirih ilegal, jadi sama saja dengan kumpul kebo ya Jadi anak2nya tidak bisa memakai nama bapaknya dan tentunya tidak akan dapat warisan keluarga?

    Apakah penting pre nikah siri, yang menyatakan kalau ada anak yang lahir bisa di beri nama bapanya?
    Dan juga apakah sebagai seorang wanita akan tetap memegang hartanya di pernikahan siri?

    Sepertinya setiap negara mempunyai perbedaan di pre nikah hukum ya...

    Regards

    Dimata hukum negara bisa dikatakan seperti itu, karena perkawinan ini ilegal karena tidak tercatat di KUA jadi kalu ada masalah menyangkut mereka (Ibu/anak) negara tidak bisa melindungi.

    Kesepakatan pra nikah penting agar dalam perjalanannya setelah itu lancar, selancar jalan tol apalagi dalam pra nikah siri harus minta deposit dulu kali ya untuk jaminan 10 th kedepan
    Dan pastinya setiap negara beda2 peraturannya

    salam

  6. #26
    Senior Member
    Join Date
    Jan 2010
    Posts
    1,722
    Rep Power
    6

    Re: [Hukum] Pernikahan: Perjanjian Pra Nikah dan Pencatatan Pernikahan

    Quote Originally Posted by artemis View Post
    Dalam usulan amandemen UU Pernikahan Tahun 1974; sebenarnya terdapat usulan untuk menghapuskan klausa poligami dari UU tersebut sebagai upaya penghapusan KDRT terhadap perempuan dan anak-anak.
    TAPI pemikiran penghapusan izin berpoligami bisa dianggap memasuki ruang privat dari suatu ag*** ..
    dan bisa dianggap Negara telah mencampuri urusan privat individu dan kelompok ..
    juga bisa dianggap melanggar kebebasan berkeyakinan dgn segala turunan hukum internal masing2 keyakinan tsb ..

    yg baik adalah membuat UU KDRT yg lebih keras tegas , dan kalau perlu dgn hukuman rotan atau semacamnya shgga efek jeranya lebih nyata ..

  7. #27
    Contributor paswa's Avatar
    Join Date
    Oct 2009
    Posts
    4,806
    Rep Power
    14

    Re: [Hukum] Pernikahan: Perjanjian Pra Nikah dan Pencatatan Pernikahan

    Quote Originally Posted by Cicilia, FL, + ND, USA View Post

    Hmmm...Rupanya di mata hukum ada ketidak adilan yang di lakukan.
    Bisa kawin siri, poligami, tetapi negara angkat tangan kalau hasil2 dari perkawinan ini membuahkan anak, atau ketidak akuran di dalam rumahtangga tsb.

    Apakah hukum bisa memberi hak atau nama anak2 yang di buahkan didalam pernikahan sirih/hidup kumpul kerbo?

    Regards,
    Cicilia...


    Kalau ada ketidak akuran mungkin diselesaikan secara kekeluargaan untuk mencari win win solution seperti kasus centiry lah

    Bisa dilakukan untuk melakukan pencatatan ulang pernikahan sirih di kantor KUA seperti pemutihanlah..silahkan ibu pergi keloket no. 7 untuk mengambil formulirnya dan setelah diisi serahkan kembali kesaya kaya pegawai KUA aja

  8. #28
    Senior Contributor ayang's Avatar
    Join Date
    Oct 2008
    Location
    ♥♥Your Heart♥♥
    Posts
    7,402
    Rep Power
    18

    Re: [Hukum] Pernikahan: Perjanjian Pra Nikah dan Pencatatan Pernikahan

    Pengetahuan baru neh..... Bener2 Penting buat ayang yang blom menikah. musti di cermati baik2 . jangan sampai salah langkah & menyesal di kemudian hari . banyak2 cari ilmu.....
    Life is Adventure

  9. #29
    Senior Member ChinXian's Avatar
    Join Date
    Sep 2008
    Posts
    2,386
    Rep Power
    9

    Re: [Hukum] Pernikahan: Perjanjian Pra Nikah dan Pencatatan Pernikahan

    Quote Originally Posted by agatha View Post
    Makanya perlu Perjanjian-PRA-NIKAH .. sebelum menikah
    Githuuu Om....


    Supaya.. saat menikah.. saat suaminya melakukan kontrak biz, melibatkan harta istri... tidak semudah itu untuk hilang begitu saja tanpa persetujuan Istri.
    Banyak contoh.... harta keluarga disita Pengadilan atas permintaan rekan biz suami.
    Jika ada pemisahan harta, maka keluarga tsb msh bisa melanjutkan "hidup" dengan harta istri.
    Bukankah ini hal POSITIF dari Perjanjian-PRA-NIKAH dan Pemisahan harta?

    Hareee genee... segala tabu dan pamali... dipertahankan?
    Kalo terlambat.. segala nangis mumbai bombai... ngk ada gunanya...kaleee

    Note: untuk red-font
    Sudah saatnya hak intelektual dan hak berpenghasilan istri diperhitungan secara layak sebagai "hak milik pribadi". Jadi Harta istri tidak sepenuhnya hasil "warisan" keluarga.
    Hahaha, setuju. Emang perjanjiap pra nikah udah saatnya disosialisasikan demi menjamin hak anak dan istri kalau terjadi sesuatu yang tidak diinginkan pada bapaknya (atau si bapak melakukan sesuatu yang merugikan keluarga).

    Menurut gw pencatatan dalam surat lahir anak seharunya mencantumkan nama ayah baik anak itu di lahirkan dari perkawinan atau diluar. Ini untuk menjamin hak2 anak di kemudian hari.

  10. #30
    Contributor artemis's Avatar
    Join Date
    Oct 2008
    Posts
    4,169
    Rep Power
    17

    Re: [Hukum] Pernikahan: Perjanjian Pra Nikah dan Pencatatan Pernikahan

    Quote Originally Posted by Cicilia, FL, + ND, USA View Post

    Kalau nikah sirih ilegal, jadi sama saja dengan kumpul kebo ya Jadi anak2nya tidak bisa memakai nama bapaknya dan tentunya tidak akan dapat warisan keluarga?

    Apakah penting pre nikah siri, yang menyatakan kalau ada anak yang lahir bisa di beri nama bapanya?
    Dan juga apakah sebagai seorang wanita akan tetap memegang hartanya di pernikahan siri?

    Sepertinya setiap negara mempunyai perbedaan di pre nikah hukum ya...

    Regards
    Sis Cicilia... kureply duluan deh sebelum respon yang lain-lainnya... karena ada hal yang urgensi musti ditekankan disini.

    Nikah Siri atau nikah secara adat-istiadat dan agama tanpa mencatatkan pernikahan mereka ke Kantor Urusan Agama (KUA) atau ke Kantor Catatan Sipil (KCS) jadi nikah ini dikenal juga sebagai nikah di bawah tangan.

    Nikah siri ini tidak dikenal dalam sistem hukum Indonesia dan semacamnya serta tidak mengatur secara khusus dalam sebuah peraturan, dan pernikahan yang tidak mendaftarkan dan mencatatkan pernikahan mereka inilah yang disebut nikah siri dan dianggap tidak memenuhi ketentuan undang-undang yang berlaku, seperti yang tercantum dalam UU Pernikahan tahun 1974 pasal 2 ayat 2 yang berisi mengenai pencatatan pernikahan. Kemudian meski secara agama dan adat istiadat dianggap sah, tetapi tanpa dicatatkan pernikahan tersebut ke lembaga pernikahan yang ada artinya pernikahan ini berada di luar hukum dan tidak sah di mata hukum.

    Dan tentu saja anak yang dihasilkan dalam pernikahan siri ini tidak memiliki hubungan hukum dengan ayah dan hanya memiliki hubungan perdata dengan ibunya dan keluarga dari pihak ibu.-- pasal 42 dan 43 UU pernikahan 1974. Artinya dia menjadi anak di luar nikah dan ayah bisa-bisa saja mengelak untuk mengakui kalau anak itu bukanlah anak kandungnya.

    Dalam Pernikahan siri tidak ada istilah pre-nuptial agreement, sis Cicilia... karena pre-nuptial agreement ini harus dibacakan saat pernikahan berlangsung di hadapan saksi-saksi dan penandatanganan surat pernikahan. Nah... kalau sudah didaftarkan artinya bukan siri lagi kan?

    Pernikahan siri itu tidak mengikat dalam hukum apapun, dalam ID card/KTP tetap tercantum status lajang, single, belum menikah. karena untuk mengganti status tersebut harus menunjukkan surat nikah. jadi sebenarnya bisa diartikan nikah siri ini dengan hidup bersama tanpa ikatan pernikahan dan sebenarnya bisa saja pihak wanita mempertahankan hartanya sendiri tanpa adanya perjanjian pre-nup, kalau dia bisa bijaksana mengatur dan mempertahankan hartanya sendiri. tetapi kalau sampai bisa menikah siri artinya wanita ini secara mental dan psikis bisa saja diabused untuk melakukan nikah siri ini.
    This is not a black and white world; you can't afford to believe in your side

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
©2008 - 2013 PT. Kompas Cyber Media. All Rights Reserved.

Content Relevant URLs by vBSEO 3.6.0